Pemilik Pabrik iPhone Batal Nyapres, Sebut Tiga Kata

Jakarta, CNBC Indonesia – Terry Gou, miliarder pendiri raksasa teknologi Foxconn, mengundurkan diri dari pencalonan Presiden Taiwan.

Gou yang mengumumkan pencalonannya pada Agustus lalu, mengatakan dia ingin menyatukan oposisi dan memastikan Taiwan tidak menjadi “Ukraina berikutnya”.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO RESUME CONTENT

Ia juga menyalahkan Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa karena membawa Taiwan ke ambang perang dengan memusuhi China, yang mengklaim pulau itu sebagai wilayahnya.

Gou mundur dari bursa presiden pada Jumat (24/11), setelah baru mendapat lampu hijau dari komisi pemilu pekan lalu setelah mengumpulkan cukup banyak tanda tangan yang sah untuk mencalonkan diri sebagai calon independen.

Dalam sebuah pernyataan ia mengatakan “menarik tubuhnya tetapi tidak menarik jiwanya”.

“STOP, RESET, RESTART,”┬áimbuhnya menggunakan Bahasa Inggris.

Dia tidak merinci apa yang akan dia lakukan selanjutnya dalam kampanye presiden atau siapa yang mungkin dia dukung, Hou Yu-ih dari partai oposisi terbesar Taiwan Kuomintang (KMT), atau mantan walikota Taipei Ko Wen-je dari Partai Rakyat Taiwan yang jauh lebih kecil (TPP).

“Harus menang! Baiklah? Selesaikan pergantian kekuasaan dan ubah Taiwan,” kata Gou.

Ko mengucapkan terima kasih kepada Gou dalam komentar di halaman Facebook Gou.

“Kami pasti akan menang!” Ko menambahkan.

Keputusan Gou mundur disebut melegakan bagi manajemen perusahaan pabrik iPhone itu. Para petinggi Foxconn dikabarkan telah membuat skenario potensi rencana darurat, setelah berita tentang penyelidikan oleh Tiongkok.

“Ini merupakan sebuah kelegaan,” kata salah satu sumber yang dekat dengan Foxconn, dikutip dari Reuters, Selasa (28/11/2023).

“Kami sebelumnya sedikit gelisah, tapi (keputusan) ini mengakhirinya,” kata orang tersebut, mengacu pada kekhawatiran mengenai peningkatan penyelidikan, yang selanjutnya dapat mempengaruhi operasi Foxconn di Tiongkok.

Foxconn menolak berkomentar.

Pimpinan Foxconn, Young Liu, mengatakan dalam laporan pendapatan pekan lalu bahwa perusahaannya telah bersiap menghadapi semua kemungkinan, ketika ditanya tentang potensi risiko politik terhadap perusahaannya akibat pencalonan Gou dalam pemilu.

Gou telah mencoba menengahi pembicaraan antara KMT dan TPP untuk bekerja sama melawan DPP, namun upaya tersebut gagal setelah terjadi pertikaian antara para pemimpin partai oposisi di depan wartawan dan ditayangkan langsung di saluran televisi Taiwan.

Sementara calon wakil presiden pasangan Gou, aktris Tammy Lai, yang membintangi drama Netflix terkenal, harus melepaskan kewarganegaraan AS-nya untuk mendukungnya.

Sampai saat ini ia tidak punya rencana untuk mendapatkan kembali paspor AS-nya.

Gou juga tercatat sudah tidak menjabat lagi sebagai pimpinan Foxconn pada 2019 dan mengundurkan diri sebagai anggota dewan pada awal September ini. Namun ia tetap menjadi pemegang saham terbesar perusahaan pabrik iPhone itu.

Namun Gou, salah satu tokoh bisnis paling terkenal di Taiwan secara internasional. Ia sempat menghilang dari publik setelah sebuah surat kabar Tiongkok melaporkan bulan lalu bahwa Tiongkok sedang menyelidiki Foxconn terkait pajak dan masalah lainnya.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Ambisi Modi Kuasai Chip Runtuh, Foxconn Cabut dari India

(fab/fab)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *