Omegle Tutup Permanen Karena Pencipta Takut Serangan Jantung

Jakarta, CNBC Indonesia РOmegle, layanan chat video populer, ditutup setelah lebih 14 tahun beroperasi. Pendirinya mengaku takut kena serangan jantung di usia muda.

Omegle dikenal sebagai sebagai situs yang memungkinkan pengguna untuk berkomunikasi dengan orang asing tanpa mendaftar. Pengguna akan secara acak diputar untuk berkomunikasi dengan pengguna lain.

Layanan ini ditutup dengan alasan meningkatnya penyalahgunaan platform tersebut, termasuk dalam melakukan kejahatan.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO RESUME CONTENT

Situs ini yang didirikan pada tahun 2009 oleh seorang programmer berusia 18 tahun, Leif K-Brooks, telah mengalami bootstrap sepanjang beroperasi.

Meskipun popularitasnya berkurang selama bertahun-tahun, situs ini masih menarik sekitar 50 juta pengunjung bulan lalu, menurut perusahaan analisis SameWeb.

“Saya tidak tahu apa yang diharapkan ketika saya meluncurkan Omegle. Adakah yang peduli dengan situs Web yang dibuat oleh seorang anak berusia 18 tahun di kamar tidurnya di rumah orang tuanya di Vermont, tanpa anggaran pemasaran? Namun aplikasi ini menjadi populer seketika setelah diluncurkan, dan tumbuh secara organik dari sana hingga menjangkau jutaan pengguna setiap hari,” tulis K-Brooks dalam postingan blognya, dikutip dari TechCrunch, Jumat (10/11/2023).

Omegle mendapat kritik setelah layanan tersebut menjadi tempat berkembang biaknya banyak aktivitas kejahatan siber selama pandemi, yang menyebabkan lonjakan penggunaannya.

K-Brooks mengaku perusahaannya telah mencoba menerapkan sejumlah perbaikan selama bertahun-tahun.

“Meskipun saya berharap agar keadaannya berbeda, tekanan dan biaya yang harus dikeluarkan untuk memperjuangkan ini – ditambah dengan tekanan dan biaya yang ada untuk mengoperasikan Omegle, dan memerangi penyalahgunaannya – sangatlah berlebihan” kata dia.

“Pengoperasian Omegle tidak lagi berkelanjutan, baik secara finansial maupun psikologis. Terus terang, saya tidak ingin terkena serangan jantung di usia 30-an,” imbuhnya.

K-Brooks, yang tampaknya menjalankan layanan ini sendirian, mengungkapkan kekecewaannya atas perubahan internet dalam satu dekade terakhir.

Menurutnya, perjuangan untuk Omegle telah berhenti, perang melawan Internet terus berkecamuk. Hampir setiap layanan komunikasi online mengalami masalah yang sama seperti Omegle, meskipun beberapa di antaranya merupakan perusahaan yang lebih besar dengan sumber daya yang juga lebih banyak.

“Saya khawatir, kecuali keadaan ini segera berubah, Internet yang saya sukai mungkin tidak akan ada lagi, dan sebagai gantinya, kita akan memiliki sesuatu yang mirip dengan versi TV yang lebih canggih – yang sebagian besar berfokus pada konsumsi pasif, dengan lebih sedikit kesempatan untuk partisipasi aktif dan hubungan antarmanusia yang sebenarnya.” pungkasnya.

[Gambas:Video CNBC]

(dem/dem)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *