Misi NASA Daratkan Astronaut ke Bulan Terancam Tertunda Sampai 2027


Jakarta, CNN Indonesia —

Misi Artemis 3 untuk mendaratkan astronaut ke Bulan terancam tertunda setidaknya sampai 2027 mendatang. Simak alasannya.

Menurut laporan Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS (GAO), upaya NASA untuk mengembalikan manusia ke Bulan untuk pertama kalinya sejak program Apollo dengan misi Artemis 3 kemungkinan akan tertunda karena terancam oleh berbagai tantangan.

Berdasarkan wawancara dengan NASA dan pejabat industri serta meninjau dokumentasi, GAO melaporkan bahwa mereka menemukan sejumlah besar pekerjaan teknis yang tertunda pada sistem pendaratan manusia atau HLS, varian dari Starship SpaceX dan moda transportasi NASA ke permukaan Bulan.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Pekerjaan yang masih tersisa adalah desain penting untuk memasukkan tangki oksigen yang lebih besar ke dalam baju antariksa yang akan digunakan oleh astronaut di Bulan, mengutip Space.

HLS akan menggunakan reservoir propelan saat mencapai orbit, sehingga perlu diisi bahan bakar sebelum menuju ke Bulan. Sesuai rencana saat ini, upaya sejumlah langkah akan membuat depot bahan bakar Starship ditempatkan di orbit terlebih dahulu, diikuti oleh beberapa kapal tanker untuk mentransfer metana dan oksigen cair ke depot tersebut sehingga terisi penuh bahan bakar sebelum pergi ke Bulan.

Program HLS secara resmi masih berupaya untuk diluncurkan┬áDesember 2025 dan bertujuan untuk menyelesaikan pengembangannya dalam total 79 bulan – sekitar satu tahun lebih cepat dari rata-rata proyek besar NASA, sebagian besar yang tidak melibatkan penerbangan luar angkasa manusia.

Namun, GAO mengatakan bahwa jangka waktunya tidak mungkin karena masih ada pekerjaan teknis yang rumit, termasuk mencari cara untuk mentransfer propelan ke orbit yang mana “SpaceX telah membuat kemajuan terbatas dalam mematangkan teknologi tersebut.”

Program HLS dan SpaceX telah menunda delapan dari 13 pencapaian penting selama enam bulan hingga satu tahun, menyebabkan dua dari pencapaian yang ditunda kini terjadi pada tahun 2025, tahun yang sama dengan peluncuran Artemis 3 yang dijadwalkan saat ini.

Jika pengembangan pendarat HLS memakan waktu rata-rata sebanyak proyek besar lainnya di NASA, misi Artemis 3 akan terjadi pada awal tahun 2027, kata laporan itu.

Agar jadwal peluncuran tersebut dapat dipenuhi, kekhawatiran mendesak kedua terkait perubahan desain pakaian luar angkasa yang sedang dikembangkan oleh Axiom Space harus diselesaikan. Awal tahun ini, perusahaan tersebut meluncurkan prototipe pakaian tersebut, yang akan disewakan kepada NASA untuk misi pendaratan di Bulan Artemis.

Sejauh ini, Axiom telah menyelesaikan dua pencapaian dalam pekerjaan terkait pengembangan pakaian antariksa namun masih dalam tahap pengembangan awal, kata laporan terbaru GAO.

Sebagian besar pekerjaan yang tertunda tampaknya terkait dengan desain kostum. NASA mengharuskan Axiom untuk mengembangkan pakaian yang dapat memberikan bantuan hidup darurat selama 60 menit, namun “desain asli NASA tidak memberikan jumlah minimum bantuan hidup darurat yang diperlukan untuk misi Artemis 3,” menurut laporan tersebut.

Jadi, Axiom sekarang berencana untuk mengatur ulang komponen pakaian antariksa sedemikian rupa sehingga dapat menampung tangki oksigen yang lebih besar tetapi jika hal itu tidak memungkinkan, perlu mengubah desain saat ini yang akan memakan waktu lebih lama.

Jika NASA secara resmi menunda tanggal peluncuran Artemis 3 hingga tahun 2027 hal tersebut akan terjadi satu tahun lebih cepat dari target awalnya yaitu pada tahun 2028. Pemerintahan Trump pada tahun 2019 telah menetapkan batas waktu pada tahun 2024, yang akhirnya dimasukkan oleh NASA ke dalam perkiraan peluncuran saat ini pada Desember 2025.

Namun NASA menganggap tanggal 2025 itu optimis; pada Juni 2023, pimpinan agensi menunjukkan bahwa penundaan pengembangan HLS/Starship membuat Artemis 3 tidak mungkin dapat memenuhi tenggat waktu tersebut.

(rfi/dmi)

[Gambas:Video CNN]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *