Blokir Joe Biden ke China Makin Ganas, Xi Jinping Ketar-Ketir

Jakarta, CNBC Indonesia –¬†Pemerintahan Joe Biden¬†mengambil langkah untuk mencegah produsen chip Amerika menjual semikonduktor ke China. Pengetatan ini menyusul dugaan perusahaan China diam-diam melanggar sanksi dagang dan masih ‘menyelundupkan’ teknologi AS dengan berbagai modus.¬†

Melansir dari Reuters, Senin (16/10/2023), seorang pejabat AS mengungkap ini sebagai bagian dari tindakan pemerintahan Biden yang akan datang untuk memblokir lebih banyak ekspor chip AI.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO RESUME CONTENT

Aturan baru yang rinciannya pertama kali dilaporkan oleh Reuters, akan ditambahkan ke pembatasan AS terhadap pengiriman chip canggih dan peralatan pembuatan chip ke China yang diumumkan pada bulan Oktober tahun lalu.

Pembaruan diharapkan akan terjadi minggu ini, meskipun jadwal tersebut belum bisa dipastikan kebenarannya dan bisa saja meleset dari perkiraan.

Aturan baru ini akan memblokir beberapa chip AI yang berada di bawah parameter teknis sekarang dan menuntut perusahaan melaporkan pengiriman chip lainnya.

Juru bicara Departemen Perdagangan AS, yang mengawasi pengendalian ekspor, menolak berkomentar.

Tindakan keras terbaru terhadap ekspor teknologi ke China bertepatan dengan upaya AS untuk mencairkan hubungan buruk antara dua negara dengan perekonomian terbesar di dunia.

Beberapa anggota senior pemerintahan Biden telah bertemu dengan rekan-rekan mereka dari China dalam beberapa bulan terakhir, dan peraturan terbaru ini berisiko mempersulit upaya diplomatik.

Pemerintahan Biden mengatakan pihaknya merancang pembatasan ekspor untuk mencegah chip dan peralatan AS memperkuat militer China.

Beijing menuduh Amerika Serikat menyalahgunakan kontrol ekspor untuk menekan perusahaan-perusahaan Tiongkok. Pembatasan ini menandai perubahan bersejarah dalam kebijakan teknologi AS-Tiongkok.

Kedutaan Besar Tiongkok di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Tahun lalu, pembatasan yang pemerintah AS terapkan membuat Nvidia, produsen chip paling berharga di dunia, tidak dapat mengirimkan dua chip AI tercanggihnya ke pelanggan China, chip yang telah menjadi standar industri untuk mengembangkan chatbot dan sistem AI lainnya.

Namun Nvidia segera merilis varian baru di pasar Tiongkok yang dibuat kurang canggih dan berhasil melewati kontrol ekspor AS.

Salah satunya, bernama H800, memiliki kekuatan komputasi yang sama besarnya pada beberapa pengaturan yang digunakan dalam pekerjaan AI seperti chip H100 milik perusahaan yang lebih bertenaga namun diblokir. Namun, beberapa aspek kinerja utama masih terbatas, menurut lembar spesifikasi yang dilihat oleh Reuters.

AS sekarang berencana untuk memperkenalkan pedoman baru chip AI yang akan membatasi chip AI pusat data canggih tertentu yang saat ini tidak digunakan.

Meskipun pejabat tersebut menolak untuk mengidentifikasi chip tambahan mana yang akan dilarang secara efektif, H800 Nvidia adalah semikonduktor yang sumbernya menyarankan pemerintah ingin memblokirnya.

Nvidia yang berbasis di Santa Clara, California tidak segera menanggapi permintaan komentar.

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Video: Jepang Hancurkan Mimpi China Jadi Produsen Chip Dunia

(fab/fab)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *